Di Bulan Desember Ini Bakal Ada Bintang Betlehem, Catat Tanggalnya -->

Di Bulan Desember Ini Bakal Ada Bintang Betlehem, Catat Tanggalnya


Kaka
Saturday, 5 December 2020

Bintang Betlehem (Foto:Priangannews)
Kabar.Istimewa.in | Tata surya memberi kita keajaiban menjelang tahun 2020 di Natal kosmik yang belum pernah disaksikan selama hampir 800 tahun ini.

Diketahui, pada tanggal 21 Desember (atau titik balik matahari Desember), Yupiter dan Saturnus akan sejajar sangat dekat di langit malam sehingga mereka hampir tampak bertabrakan dari titik pandang kita di Bumi, menciptakan titik pancaran cahaya yang sering disebut sebagai "Bintang Betlehem"atau" Bintang Natal ".

Dalam peristiwa tersebut, kadang-kadang disebut sebagai The Great Conjunction, terjadi kira-kira setiap 19 hingga 20 tahun. Namun, kedua planet ini belum pernah (relatif) tampak berdekatan dari sudut pandang Bumi sejak Abad Pertengahan.

Peristiwa angkasa langka akan dapat diamati di mana saja di Bumi yang langitnya cerah. Para pengamat bintang di belahan bumi utara harus menoleh ke arah barat daya langit sekitar 45 menit setelah matahari terbenam untuk melihat planet-planet sejajar pada 21 Desember.

Namun, penampakan dilaporkan dapat dilihat sepanjang minggu itu. Meskipun pemandangan itu akan tenggelam ke arah cakrawala, itu akan cukup cerah untuk dilihat di senja hari. Menurut Forbes, penampakan bintang sebesar ini tidak akan terjadi lagi hingga tahun 2080.

"Penyelarasan antara dua planet ini agak jarang, terjadi sekali setiap 20 tahun atau lebih, tetapi konjungsi ini sangat jarang terjadi karena seberapa dekat planet akan tampak satu sama lain," kata Patrick Hartigan, astronom di Universitas Rice, kepada Forbes.

"Anda harus pergi jauh-jauh sebelum fajar pada tanggal 4 Maret 1226, untuk melihat kesejajaran yang lebih dekat antara objek-objek ini yang terlihat di langit malam."

Pada kenyataannya, tentu saja, mereka tidak akan dekat sama sekali. Pikirkan tentang jarak dari Bumi ke Matahari. Itulah yang oleh para astronom disebut sebagai unit astronomi dan begitulah cara mereka mengukur jarak dalam luasnya Tata Surya. Jupiter adalah 5 au dari kami. Saturnus berukuran 10 au, tetapi mereka akan tampak lebih kecil dari diameter bulan purnama.

Jika Anda melihat dengan teleskop, Anda mungkin juga dapat melihat bulan terbesar Jupiter dan Saturnus yang mengorbit mereka minggu itu. Konjungsi Besar berikutnya pada penutupan ini tidak akan terjadi hingga 15 Maret 2080, jadi pastikan untuk mengintip ke luar jendela Anda akhir bulan ini untuk suguhan liburan yang brilian.(*)